30 Januari 2024, 15:18

Untuk mendapatkan maklumat terkini, ikuti kami melalui Telegram

Langgan Sekarang

Dia lelaki si pemotong rumput,

Yang tahu erti syukur,

Harga sebidang lalang di pinggir jalanan,

Yang menumbuh segar pucuk-pucuk rezeki,

Di ladang hari,

Demi menyuapi lidah anak dan isteri,

Di lubuk setinggan yang bernaung kemelaratan,

Di tengah desir angin kota berkaca,

 

Di bahunya segala beban memberat di bahu hayat,

Yang dipikulnya dengan perca kudrat,

Antara ruang dan simpang jalan,

Pasir dan kerikil diakrabinya dalam ramah,

Di bawah terik mentari yang tajam menyihir,

Tubuh kedingnya,

Di situlah dia menjamah rerumput dan banir,

Dalam doa tulus mengharap fajar esok,

Masih mengutus mimpi-mimpi indah,

Untuk sebuah kehidupan yang pasrah.

 

Cintanya kepada lalang dan rumput,

Di padang ketabahan,

Tidak pernah ada titik hujungnya,

Selagi keringat menitis selagi itu,

Dia berjuang sebagai warga rendah di kota mewah.

 

Begitulah indahnya tanaman di bumi Tuhan,

Saat manusia menganggap padang yang tiada makna,

Di situ tumbuh suatu harapan, suatu impian,

Tumbuh melata menghias bumi,

Bukan hanya untuk dinilai indah fizikalnya,

Namun erti di balik tumbuhnya ia,

 

Wahai manusia,

Yang hijau ini tumbuh ada ajaibnya,

Terbentang, terhampar luas bukanlah bersahaja,

Sebaliknya sebagai suatu peringatan kepada kita,

Bumi ini milik Dia, indahnya Dia cipta.

Tepuk dada tanya selera,

 

Masih mahukah kamu mengaku tuhan?

Pada entiti yang bukannya milikmu,

Mendabik dada berjalan angkuh,

Bimbang, alam murka kepada kita,

Makhluk yang sepatutnya menjadi khalifah namun bertindak selaku pemusnah,

 

Fikirlah,

Pemotong rumput di hujung desa tahu menghargainya,

Mana mungkin kita yang beradu di awan,

Masih buta akan indahnya tumbuhan di bumi.

Artikel ini ialah © Hakcipta Terpelihara JendelaDBP. Sebarang salinan tanpa kebenaran akan dikenakan tindakan undang-undang.
Buletin JendelaDBP
Inginkan berita dan artikel utama setiap hari terus ke e-mel anda?

Kongsi

Yang Berkaitan

Aksara Puisi

Kaktus Mini

31 Januari 2024, 12:17
Aksara Puisi

Rasa

18 Januari 2024, 10:48
Aksara Puisi

Hidup Ini

15 Januari 2024, 09:50
Aksara Puisi

Penghuni Asing

22 Disember 2023, 11:05
error: Artikel ini ialah Hakcipta Terpelihara JendelaDBP.